Sunday, 5 June 2011

PESAN ROH KEPADA MANUSIA


Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau di bumi akan mendengarnya kecuali jin dan manusia. Apabila mayat dimandikan, lalu roh berkata: “Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah SWT untuk melepaskan pakaianku perlahan-lahan kerana pada saat ini aku baru sahaja beristirehat daripada seretan sakaratul maut.”

Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu : “Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dalam keadaan panas. Begitu juga jangan menuangkan airmu dalam keadaan dingin kerana tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari jasad.” Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu : “Demi Allah SWT, wahai orang yang memandikan jangan engkau menggosok aku denga kuat kerana tubuhku luka-luka dengan keluarnya roh.” Setelah dimandikan dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak, isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak dapat melihat lagi sampai hari Kiamat.

Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan : “Demi Allah SWT, wahai jelmaanku.. Aku telah meninggalkan isteriku menjadi balu. Maka janganlah kamu menyakitinya. Anak-anakku telah menjadi yatim dan janganlah kalian menyakiti mereka. Sesungguhnya pada hari itu aku telah keluar dari rumahnya dan aku tidak dapat kembali kepada mereka buat selama-lamanya.”

Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anaknya dan sanak saudara buat kali terakhir. Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga kali dari rumah, roh pula berpesan : “Wahai kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu diperdaya dunia sebagaimana ia melalaikan aku. Sesungguhnya aku tinggalkan apa yangtelah aku kumpulkan untuk diwariskan dan sedikitpun mereka tidak mahu menanggung kesalahanku. Ada pun di dunia, Allah SWT menghisab amalanku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan. Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku.”

Ada satu riwayat daripada Abi Qalabah mengenai mimpi beliau melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dan duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka. Dalam mimpi itu Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan sama. Lalu ia bertanya kepada mayat itu dan ia menjawab: “Sesungguhnya bagi mereka yang memperolehi nur adalah kerana petunjuk dari anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak pernah mendoakan aku.”

Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jirannya itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapa mereka. Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudah ada nur di mukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.

Baginda Rasulullah SAW berkata: “Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan mereka dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.  Dan akhir sekali datang satu lagi kumpulan menarik roh dari dada sampai ke kerongkong dan itulah dikatakan saat nazak orang itu.”

Sambung Rasulullah SAW lagi : “Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibril a.s akan melebarkan sayap yang di sebelah kanan sehingga orang yang nazak itu dapat melihat kedudukannya di  syurga. Apabila orang yang beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada di sekelilingnya. Ini adalah kerana sangat rindunya kepada syurga dan melihat terus pandangan kepada sayap Jibril a.s kalau orang yang nazak itu orang yang munafik, maka Jibril a.s akan melebarkan sayap di sebelah kiri. Maka orang yang nazak itu dapat melihat kedudukan di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di sekelilingnya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.”

Daripada sebuah hadis bahawa apabila Allah SWT menghendaki seorang mukmin dicabut nyawanya, datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata : “Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang itu melalui jalan ini kerana orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah SWT.” Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka diapun kembali kepada Allah SWT lalu menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang mukmin itu. Lalu Allah SWT berfirman yang bermaksud : “Wahai malaikat, cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan.” Tapi keluarlah sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepada anak-anak yatim dan keluarlah penulisan ilmu. Maka berkatalah tangan itu : “Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh dari arah ini, tanga ini telah mengeluarkan sedekah, tangan mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan.

Oleh itu malaikat maut gagal mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata : “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana orang ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri majlis-majlis ilmu”. Apabila gagal malaikat maut, mencabut roh orang mukmin  dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik sahaja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata : “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir”. Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut roh orang mukmin dari arah mata tetapi baru sahaja hendak menghampiri mata maka mata berkata : “Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana mata ini sentiasa menangis kerana takutkan Allah SWT.” Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah SWT. Kemudian Allah SWT berfirman yang bermaksud : “Wahai malaikatKu, tulis asma’Ku ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang beriman itu.” Sebaik sahaja mendapat perintah Allah SWt, maka malaikat maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan Asma’ Allah SWT. Sebaik sahaja melihat Asma’ Allah dan cintanya kepada Allah SWT maka roh tersebut keluar dari arah mulut dengan tenang.

Roh tersebut menuju ke tujuh tempat:

Roh para Nabi dan utusan menuju ke syurga Adnin
      Roh para ulama menuju ke syurga Firdaus.
      Roh mereka yang berbahagia menuju ke syurga Illiyyiin.
      Roh para syuhada berterbangan seperti burung di syurga mengikut kehendak mereka.
      Roh para mukmin yang berdosa akan digantung diudara, tidak di bumi dan tidak di langit sampai hari kiamat.
      Roh anak-anak orang yang beriman akan berda di gunung dari minyak misik.
     Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka Sijjin. Mereka akan diseksa beserta jasadnya hingga sampai hari kiamat.

Telah bersabda Rasulullah Saw : “Tiga kelompok manusia akan dijabat tangannya oleh para malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya.”
             
      Orang-orang yang mati syahid
      Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam bulan Ramadhan
      Orang yang berpuasa di Arafah.

Tahukah anda semenjak Nabi Adam a.s terkeluar daripada syurga akibat tipu daya iblis, beliau telah menangis selama 300 tahun. Nabi Adam a.s tidak mengangkat kepalanya ke langit kerana terlampau malu kepada Allah SWT.  Beliau sujud di atas gunung selama seratus tahun. Kemudian menangis lagi sehingga air matanya mengalir di jurang Serantip. Dari air mata Nabi Adam a.s itu Allah tumbuhkan pohon kayu manis dan pokok cengkih. Beberapa ekor burung telah meminum air mata beliau. Burung itu berkata : “Sedap sungguh air ini”. Nabi Adam terdengar kata-kata burung tersebut. Beliau menyangka burung itu sengaja mengejeknya kerana perbuatan derhakanya kepada Allah SWT. Ini membuatkan Nabi Adam a.s semakin hebat menangis. Akhirnya Allah SWT telah menyampaikan wahyu yang bermaksud : “Hai Adam, sesungguhnya aku belum pernah menciptakan air minum yang lebih lazat dan hebat dari air mata taubatmu itu.”

wallahu alam...

No comments:

Post a Comment